Header Ads Widget

POS KETAN LEGENDA 1967

 

Tulisan ini adalah bagian dari seri Malang and Batu Trip 2018 saya bersama Gilang dan Gea
Jam setengah tujuh kita menyudahi kunjungan ke Museum Angkut yang diakhiri di Indonesian Heritage Museum. Jadwal selanjutnya adalah makan malam di Pos Ketan Legenda 1967 yang berada di deket Alun-Alun Kota Wisata Batu. Jaraknya yang ga terlalu jauh, cuma satu setengah kilometer, membuat kita memutuskan untuk berjalan kaki aja, sekalian menikmati sejuknya udara malam kota Batu.
Pas nyampe di sana, kita mendapati suasana PKL67 yang sangat ramai oleh pengunjung. Saking ramenya, untungnya pihak PKL67 nyediain beberapa meja, tentunya lengkap dengan bangkunya, di bagian depan warung. Hanya saja yang jadi pertanyaa saya, kalo misalkan hujan, pengunjung yang duduknya di luar ruangan ini berteduhnya ke mana ya?Walau belom dapet kursi, yang penting mesen dulu aja deh, kursi mah pasti ntar juga dapet. Nah, varian menu ketan di PKL67 ini ada banyak banget, masing-masing memiliki inisial yang berbeda-beda untuk kita tulisi di kertas pesanan. Banyak banget varian yang pengen saya coba. Saya penasaran ketan kelapa ayam pedas (satu-satunya varian asin di daftar menu), saya penasaran ketan kelapa bubuk, saya penasaran ketan keju nangka susu vla, namun pada akhirnya saya memilih ketan susu durian keju vla karena ketan yang pake duren berbiji atau pancake duren lagi kosong. Saya pengennya sih antara Gea atau Gilang ada yang mesen salah satu menu yang saya pengenin tadi tapi ternyata mereka malah memesan menu yang sama, ketan pisang keju susu vla.
Beruntung, ga lama setelah kita selesai memesan, ada pengunjung di bagian dalam ruangan yang selesai sehingga kita buru-buru nge-take kursinya. Ternyata ga salah kalo ketan di sini jadi legenda, rasanya emang enak sih. Ketan hangat yang lembut diguyur vla durian, cocok untuk melawan dinginnya udara Batu malam itu. Belum lagi parutan kejunya yang sangat royal itu. Tapi kalo boleh jujur, keunikannya belom bisa mengalahkan Ketan Susu Kemayoran favorit saya. Menemani makan kami, ada beberapa sate usus, sate ati ampela, ketan mirip gemblong tapi gulanya putih, serta tahu isi (ga mungkin kan orang Jawa nyebutnya gehu juga kayak orang Bandung?). Dari keempat penganan tadi, tahu isinya paling nagih karena renyah di luar dan gurih di dalam, berisikan bihun yang rasanya sedikit pedas.